Friday, July 2, 2010

Bermusafir tingkatkan tawakal padaNya

Salam pagi Jumaat semua, hari ni dah takde cerita kesinambungan episod semalam dah...hihihi..hari ni kita tukar topik lain.Topik yang saya rasa baru dua tiga malam lepas saya dan suami baru jer berbincang-bincang mengenainya.Iaitu bermusafir tingkatkan tawakal padaNya.

Saya cuba huraikan menurut kefahaman saya yer.Suami saya berkata, apabila kita jauh bermusafir, hati kita akan bertambah ingat dan bertawakal padaNya.Kita akan kurang rasa kebergantungan pada orang lain disebabkan apabila kita berada di tempat orang, kesemua benda yang kita lakukan atas usaha kita sendiri dan selebihnya kita serahkan rasa tawakal yang amat tinggi padaNya.

MasyaAllah....dan apabila kita berdoa padaNya hati kita takan berbelah bagi, penuh rintihan dan mendayu sayu memohon agar diri dan keluarga dilindungi dari sebarang musibah juga memohon hajat semoga segala urusan kita dipermudahkan.Allah suka pada hambaNya yang selalu berdoa padaNya, yang selalu mengharap belas rahmatNya.Tinggi tawakal padaNya.Benarlah doa orang yang bermusafir tu doanya mustajab.

Namun perlu diingatkan, bukan semasa musafir jer kita hanya bertawakal padaNya..diluar waktu musafir pun jangan lupa pertingkatkan tawakal padaNya setelah kita berusaha.

“Sesungguhnya orang-orang mukmin adalah mereka yang apabila disebut nama Allah, akan gementar hatinya, dan dibacakan ayat-ayatNya kepada mereka, akan bertambah kuat imannya dan hanya kepada Tuhan mereka berserah. (Al-anfal:2)”

wa'allahua'lam...

No comments:



Sahl bin Abdullah berkata, " Tanda cintakan Allah adalah cintakan Al Quran.Tanda cintakan Al Quran adalah cintakan Nabi saw.Tanda cintakan Nabi saw adalah cintakan sunnah Baginda.Tanda cintakan Sunnah Rasul adalah cintakan Akhirat.Tanda cintakan Akhirat ialah tidak mencintai diri sendiri.Tanda tidak mencintai diri sendiri ialah membenci dunia.Dan tanda bencikan dunia adalah tidak mengambil daripada dunia melainkan kadar yang mencukupi untuk sara hidup.