Wednesday, June 23, 2010

Warkah dari kekasih untuk kekasih

  gambar hiasan


Apabila membaca warkah ini, hati menjadi sayu dan hiba.Betapa adakalanya hati ini kian menjauh darinya...maafkanlah diri ini...

Assalamualaikum warahmatullah

Ke hadapan Fatimah Az-Zahrah yang sentiasa ku kasihi dan ku cintai,
Fatimah, aku tak pernah berhenti memerhatikanmu walaupun di saat kau seolah-olah menghindar dariku. Aku akan sentiasa menjagamu walau kau seperti tidak menghargainya.Kau tahu betapa dalam cintaku padamu hingga aku tidak sanggup lagi untuk memendam apa yang ku rasa ini. Bacalah Fatimah dan pahatlah dalam sanubarimu, jangan lepaskannya walaupun sesaat.

Fatimah, kau pernah membisikkan padaku, bahawa tujuan hidupmu adalah untuk mengabdikan dirimu kepada Allah, apa yang kau lakukan hanya kerana Allah dan kau akan sentiasa menjadi pemburu redha Allah. Fatimah, aku masih ingat kata-katamu pada suatu malam ketika kau menangis tersedu-sedan dan mula mengadu padaku. Katamu, dunia ini tidak kekal,satu hari nanti kau akan mati meninggalkan dunia dan menempuh alam akhirat. Di sana kau akan tinggal selama-lamanya. tapi kau perlu memilih salah satu antara kesenangan yang sementara di dunia atau kenikmatan abadi di akhirat. Kau katakan padaku, bahawa kau telah membuat keputusan untuk memilih kenikmatan yang abadi dan kau sedar apa yang kau perlu lakukan untuk mendapatkannya.

Ya, aku dapat lihat kesungguhanmu, mengerjakan ibadah dan selalu berdoa dengan pasrah. Aku tenteram dengan keadaanmu itu, sehingga aku merasa sangat istimewa berada di sampingmu. Kemudian kau datang lagi padaku,kali ini dengan wajah penuh ketegasan, aku masih ingat butir bicaramu. Kau bilang, ibadah bukan hanya solat,puasa, haji, tapi semua perkara boleh jadi pahala jika kau lakukan kerana Allah. Kau tambah lagi, bahawa selama ini kau lupa dengan satu lagi kewajipan, iaitu amar maaruf nahi munkar. Aku tersenyum dan sangat bahagia mendengar kata-katamu. Aku lihat kau gigih dalam usahamu.

Tapi hari ini aku lihat kau mula jauh dari tujuan hidupmu. Adakah kau sudah lupa Fatimah? Apakah kau lupa segala janjimu padaku Fatimah. Tidak, aku yakin kau tidak berubah, kau cuma terleka. Kembalikan semangatmu Fatimah, aku akan sentiasa di sisimu, akan sentiasa mendengar luahan sedih dan dukamu. Bukankah selama ini aku sudah membuktikan kesetiaanku padamu? Aku tidak pernah meninggalkan kau dalam apa keadaan sekali pun. Kau adalah sebahagian daripada diriku dan aku adalah sebahagain daripada dirimu. Ketahuilah Fatimah, betapa aku kasihkan dirimu hingga aku tidak rela api neraka menyentuhmu.

Kembalilah pada Allah, yang telah menciptakan aku dan engkau. Hanya dengan itu kita akan berbahagia selama-lamanya.


Yang tidak akan pernah meninggalkamu,

~IMAN~


 ~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Waalaikumsalam warahmatullahi wabarokatuh..

Ke hadapan IMAN yang sentiasa mencintai dan mengasihiku,

IMAN, aku tidak pernah meragukan kesetiaanmu selama ini. Tidak pernah terdetik sesaat pun untuk aku meninggalkanmu. Aku sangat beruntung memilikimu di sisiku dan aku sentiasa menginginkan kau di sisiku. Ketahuilah, aku rindukan saat-saat manis ketika kita membaca al-quran,bertadabbur lalu menangis bersama dalam sujud yang panjang. Saat itu aku merasa betapa akrab hubungan kita dan aku mahu mengulanginya lagi dan lagi tanpa jemu. IMAN, ketika kau melihat aku seolah menjauh darimu, ketahuilah jauh di sudut hatiku, aku rindukan kehadiranmu. Tidak tertahan lagi rasanya menanggung kerinduan ini, maka surat ini menjadi tukang cerita isi hatiku.

IMAN, aku sangat bersyukur kepada Allah kerana menemukan aku dengan mu. Ketika itu aku telah berjanji untuk tidak akan melepaskanmu apatah lagi untuk membencimu. Kau tahu IMAN, kau telah berjaya mencuri hatiku kerana keperihatinanmu terhadap diriku. Setiap kali kau melihat aku terlalai dan terleka kau pasti akan menegurku, tidak akan pernah membiarkan ku melakukan kesalahan berulang kali. Walau sesekali aku tidak menghiraukannya. Kau terus bersabar dan terus menegurku. Di saat aku menangis kerana berduka dan merasa keseorangan, kau membisikkan kata-kata penuh semangat, mengiramakan kalamullah penuh kesyahduan sehingga keesokan harinya aku mampu tersenyum dan terus berusaha. Terima kasih IMAN kerana kau tidak pernah jemu melayan kerenahku. Tidak pernah merasa jengkel terhadapku walau terkadang kau melihatku goyah dalam pendirianku.

Benar IMAN, aku tidak lupa tujuan hidupku dan segala janjiku padamu, aku tidak berubah tapi aku cuma terleka. Kau arif bukan, bahawa kau tidak bersendirian dalam merebut hatiku. Dunia dan nafsu tidak pernah berhenti untuk memikatku. Mereka pesaingmu yang tidak akan pernah jemu dalam usaha mereka. Maafkan aku IMAN, aku bukanlah meninggalkanmu kerana mereka, cuma terkadang, aku termakan gula-gula pemberian mereka dan ketika itu juga kau akan datang dan memberitahuku, bahawa gula-gula itu punya racun yang akan membinasakan diriku, lalu kau keluarkannya dari mulutku. Terima kasih IMAN, aku terharu dengan perhatian dan kasih-sayangmu selama ini. Aku akan sentiasa berusaha memperbaiki diriku dan pintaku, jangan pernah kau menjauh ketika aku sedang bergelut melawan kemahuan diri sendiri. Aku yakin kau tidak akan pernah melakukannya.

Aku juga mencintaimu IMAN sehingga aku merasakan bahawa kau adalah kurniaan ALLAH yang paling berharga dalam hidupku dan aku selalu memohon kepada ALLAH agar kita dapat melangkah ke syurga bersama.

IMAN,terima kasih sekali lagi atas keperihatinan dan kasih sayangmu,
Sekian dulu dariku.


Yang sentiasa merinduimu,
~Fatimah Az-Zahrah~

No comments:



Sahl bin Abdullah berkata, " Tanda cintakan Allah adalah cintakan Al Quran.Tanda cintakan Al Quran adalah cintakan Nabi saw.Tanda cintakan Nabi saw adalah cintakan sunnah Baginda.Tanda cintakan Sunnah Rasul adalah cintakan Akhirat.Tanda cintakan Akhirat ialah tidak mencintai diri sendiri.Tanda tidak mencintai diri sendiri ialah membenci dunia.Dan tanda bencikan dunia adalah tidak mengambil daripada dunia melainkan kadar yang mencukupi untuk sara hidup.